Dosen MRK Berbicara Investasi Infrastruktur Pelabuhan di Australia

Seng Hansen, salah satu dosen program studi Manajemen & Rekayasa Konstruksi, berbicara mengenai investasi infrastruktur kemaritiman pada Indonesian Global Scholars’ Forum (IGSF) Conference 2018 yang digelar di Perth, Australia. Acara ini sendiri berlangsung dari 23-25 Februari 2018 dan diprakarsai oleh PPIA (Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia).


Selama tiga hari pelaksanaannya, acara yang mengangkat tema Global Maritime Fulcrum: Assessing Indonesia’s Policies, Strategies and Position ini diadakan di Murdoch University dan KJRI di Perth, Western Australia. “Acara ini diadakan setiap dua tahun sekali oleh PPIA dan kali ini paper saya berhasil terpilih menjadi salah satu paper yang dipresentasikan. Sebelumnya, acara serupa pernah diselenggarakan di Brisbane (2012), Canberra (2014), dan Adelaide (2016),” ujar Hansen (28/2).

                                                                                                                            

              

                                   Dok. Seng Hansen                                                                                                                            Dok. Seng Hansen

 

Total terdapat 10 paper terpilih yang lolos seleksi untuk dipresentasikan pada konferensi ini. Paper ini mewakili pelajar Indonesia tidak saja dari Australia, tetapi juga Indonesia dan UK. “Ada tiga sub-tema dari konferensi ini. Salah satunya Maritime Economy, Infrastructure and Investment. Karena penelitian saya saat ini berhubungan dengan sub-tema ini, maka saya mencoba ikut berpartisipasi. Judul penelitian saya adalah Implementation of PDRI during Front-End Planning: A Strategy to Improve Indonesia’s Maritime Infrastructure Project Performance,” tutur Hansen yang saat ini sedang cuti tugas untuk melanjutkan studi S3-nya di RMIT.
 

Peserta & Guest Speakers IGSF 2018 berfoto bersama


Selain presentasi dari para peserta, acara ini juga diisi oleh berbagai guest speakers yang mumpuni dibidangnya, antara lain: Prof. Hasyim Djalal, Prof. Malcolm Tull, Prof. Djamaluddin Jompa, Prof. M. Baiquni, Dr. Dino Patti Djalal, Natalie Sambhi, dan Letkol Agus Pramono. Bersamaan dengan acara ini pula PPIA mengeluarkan Deklarasi Segara (Sembilan Gagasan Pelajar Indonesia di Australia) yang disampaikan oleh Ketua PPIA Brena Budiarti kepada Bapak Diaz Hendropriyono, Staf Khusus Presiden RI.

 

#manajemenrekayasakonstruksi

 

(Writer: Hansen/Editor: NAD) 

07 March 2018